Grebek Kios di Jombang, Polisi Amankan Ribuan Miras Berbagai Merk

121
Kardus didalamnya berisikan minuman keras (Miras) berbagai merk yang diamankan polisi. (memoexpos.co)

memoexpos.co – EW (43) berhasil diamankan Satresnarkoba Polres Jombang karena diduga memiliki dan menjual ribuan miras (minuman keras) dalam kemasan botol berbagai merek.

Kasatresnarkoba Polres Jombang AKP Komar Sasmito mengatakan EW ditangkap di kios toko miliknya di Desa Losari Kecamatan Ploso, Jombang pada Kamis (6/4/2023) pukul 20.00 WIB.

“Pelaku saat ini dalam pemeriksaan,” terang Komar dalam rilis remi yang diterima media ini, Jumat (7/4/2023) kemarin.

Penangkapan tersebut berawal saat anggota mendapatkan informasi dari masyarakat, adanya penjualan minuman keras beralkohol di wilayah Desa Losari, Kecamatan Ploso. Lantas, informasi itu ditindaklanjuti dengan penyelidikan.

“Anggota kami terjun ke lapangan melakukan penyelidikan informasi penjualan miras tersebut,” kata mantan Kanit 2 Satreskrim Polrestabes Surabaya ini.

Setelah memastikan informasi tersebut, petugas kepolisian melakukan penggerebekan. Di lokasi, polisi melakukan penggeledahan barang-barang yang ada di dalam kios toko.

Hasilnya, petugas menemukan ribuan botol yang berisi miras berbagai jenis dan merek tanpa izin edar. EW tidak bisa mengelak atas temuan polisi. Selanjutnya EW dan barang bukti miras dibawa ke kantor Satresnarkoba Polres Jombang untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

“Jumlah keselurahan barang bukti yang diamankan sebanyak 1010 botol miras berbagai jenis dan merek yang diduga dijual bebas di Jombang tanpa izin edar,” jelas dia.

Adapun rinciannya 163 botol anggur putih, 306 botol anggur merah, 17 botol anggur kolesom, 96 botol Wisky asoka, 12 botol Wisky druum, 168 botol iceland.

Kemudian 121 botol Newport, 29 botol bir singaraja, 24 botol freandship, 12 botol mixmax, 24 botol draft beer, 12 botol abidin kaleng, 20 botol soju, 2 botol arak orang tua dan 4 botol pross.

“Pelaku melanggar Pasal 7 ayat (1), (2), (3) Jo. Pasal 3 ayat (1), (2)  (3) Perda Kabupaten Jombang Nomor 16 tahun 2009  tentang Pengawasan dan Pengendalian minuman beralkohol,” pungkasnya.