Kasus Kepala Siswa SD Bocor Akibat Lemparan Kayu, Polisi Segera Datangi Sekolah

145
Kasat Reskrim Polres Jombang AKP Aldo Febrianto (tengah) saat jumpa pers di Mapolres setempat. (memoexpos.co)

memoexpos.co – Polres Jombang mulai melakukan penyelidikan kasus siswa SD di Kecamatan Kabuh yang kepalanya terluka akibat lemparan kayu oleh temannya sendiri.

Sejumlah saksi saat ini sudah dimintai keterangan atas peristiwa tersebut.

Kasat Reskrim Polres Jombang AKP Aldo Febrianto mengatakan, korban adalah siswa kelas 1 SD di Kecamatan Kabuh. Korban menderita luka di kepala karena terkena lemparan balok kayu teman sekelasnya pada Senin (25/9) sekitar pukul 10.00 WIB. Ketika itu korban bermain mencari plastik di belakang kelas.

“Jadi insiden lemparan kayu itu tidak disengaja, terus mengenai kepala korban,” terang Aldo, Sabtu (30/9/2023).

Keluarga korban tidak menuntut kepada keluarga pelaku. Sebab pelaku juga masih anak-anak dan masih tetangga sendiri.

Kendati demikian, polisi tetap melakukan penyelidikan atas insiden tersebut. Sementara ini, penyidik Satreskrim Polres Jombang telah memintai keterangan ibu korban dan anaknya. Sedangkan, siswa kelas 1 SD tersebut juga sudah dilakukan visum sebagai bahan penyelidikan.

Selanjutnya, polisi akan mendatangi sekolah korban untuk mengumpulkan keterangan. Selain itu, polisi juga akan menjadwalkan pemeriksaan saksi-saksi.

“Senin besok kita akan cek TKP. Selanjutnya, kita akan periksa saksi-saksi terkait insiden itu,” ungkapnya.

Sementara, Kapolres Jombang AKBP Eko Bagus Riyadi mengatakan, aksi bullying sangat berdampak buruk terhadap anak-anak. Dampak buruk dari Bullying bisa mengancam psikologi anak hingga fisik.

“Oleh karena itu, saya meminta agar pihak sekolah menegakkan sangsi yang tepat/efek jera terhadap Aksi bullying ini, sehingga masa depan anak Indonesia dapat menjadi penerus bangsa,” ucapnya.

Selain itu, Kapolres juga mengimbau masyarakat agar melaporkan ke call center kandani bilamana terjadi tindak pidana atau gangguan kamtibmas di wilayahnya. “Serta apabila ada informasi lainnya bisa langsung menghubungi Call center 110 atau WA Center Kandani 081323332022,” pungkasnya.